Pemberhentian Kiai Mustamar, Sekjen PBNU: Bukan Soal Beda Pilihan Capres

RISALAH NU ONLINE, SURABAYA – Sekrertaris Jenderal PBNU KH Saifullah Yusuf menegaskan bahwa surat pemberhentian Ketua PWNU Jawa Timur KH Marzuki Mustamar telah dikirim pada 28 Desember 2023 kemarin. Sekjen pun memastikan pemberhentian Kiai Mustamar tidak ada kaitannya dengan masalah politik.

“Pemberhentian kami putuskan melalui proses panjang menindaklanjuti usulan dari Rois Syuriah PWNU Jatim,” katanya kepada wartawan di Surabaya, Kamis (28/12) kemarin.

Dilansir dari laman Antara, Gus Ipul, sapaan akrab Sekjen, menegaskan, pemberhentian Pengasuh Pondok Pesantren Sabilurrosyad Gasek, Kota Malang, itu dari jabatan Ketua PWNU Jatim bukan disebabkan beda pilihan calon presiden terkait Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.

“Pemberhentian disebabkan sejumlah masalah internal NU yang tidak terkendali. Tidak ada hubungannya sama sekali dengan masalah politik,” ujarnya.

Gus Ipul mencontohkan salah satunya KH Marzuki Mustamar sebagai Ketua PWNU Jatim dinilai tidak mampu menyelesaikan permasalahan di Pengurus Cabang NU Kabupaten Jombang.

Hero Banner 1080 X 400

“Di Pengurus Cabang NU Kabupaten Jombang itu penyelesaiannya berlarut-larut sampai ke pengadilan karena PWNU tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Kita melihat tanggung jawab yang kurang dari PWNU Jatim,” katanya.

Gus Ipul menyebut ada beberapa masalah internal lainnya yang dinilai tidak bisa diselesaikan oleh PWNU Jatim.

Menurutnya, pemberhentian atau penggantian pengurus demi penegakan aturan dalam sebuah organisasi merupakan hal yang biasa sehingga tidak perlu dibesar-besarkan.

“Kita tetap menghargai dan menghormat semua pengabdian yang telah diberikan KH Marzuki Mustamar selama menjabat Ketua PWNU Jatim. Penggantinya nanti akan melalui rapat pleno Syuriah dan Tanfdidyah PWNU Jatim,” ujarnya.

Baca Juga: Ketua PWNU Jatim Diganti, PBNU: Prosesnya Sudah Lama dan Sesuai Aturan 

PBNU memberi waktu terhadap Syuriah dan Tanfidyah PWNU Jatim untuk menggelar pleno menetapkan pengganti KH Marzuki Mustamar selama dua minggu.

Baca Juga :   Dorong Pemilu Damai, Guru Besar UIN Jakarta Nilai Pers Pilar Penting Negara Hukum Demokratis

“Kalau selama dua minggu tidak dilaksanakan, penetapan pengganti KH Marzuki Mustamar sebagai Ketua PWNU Jatim akan diambil alih oleh PBNU,” ucapnya.

KH Marzuki Mustamar tercatat sebagai Ketua PWNU Jatim kedua yang diberhentikan sebelum masa khidmatnya berakhir. Sebelumnya Ali Maschan Moesa juga pernah diberhentikan sebelum periodenya berakhir saat menjabat sebagai Ketua PWNU Jatim di tahun 2008. (an/hud)

Leave A Reply

Your email address will not be published.